Browse By

Presiden Joko Widodo, Segera Cabut Remisi I Nyoman Susrama!

 Dilihat 116 Kali

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) se Jawa Timur bersama KontraS Surabaya serta sejumlah aktivis dan pers mahasiswa di Surabaya, mendesak Presiden Joko Widodo segera mencabut remisi I Nyoman Susrama, terpidana pembunuh jurnalis Radar Bali (Jawa Pos Group) AA Gde Bagus Narendra Prabangsa dari seumur hidup menjadi penjarasa sementara 20 tahun.

Desakan ini menyusul pernyataan Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM bahwa draft Keppres pencabutan remisi sudah sampai ke meja Mensesneg dan menunggu tanda tangan presiden. Sebelumnya, terbitnya remisi Susrama sebagaimana tertuang dalam Keppres No 29 Tahun 2018, diakui Dirjen PAS ada kekeliruan.

Yaitu luput mempertimbangkan aspek rasa keadilan, apalagi konteks kepentingan kemerdekaan pers pada kasus pembunuhan Prabangsa tersebut. Apalagi, Susrama sampai saat ini tidak pernah mengakui sebagai otak dan pembunuh jurnalis Prabangsa. Pemberian remisi ini tidak transparan.

Sejak Keppres remisi Susrama mencuat pada 23 Januari 2019, gelombang penolakan dan protes terus bergulir sepanjang dua pekan terakhir. AJI di 30 kota bersama elemen jurnalis menggelar aksi unjuk rasa. Disusul sepanjang pekan terakhir sebanyak 38 AJI kota bersama koalisi masyarakat sipil, jaringan LBH Pers, YLBHI, dan elemen masyarakat lainnya,menuliskan surat keberatan atas remisi itu.

Dukungan publik juga muncul melalui tanda tangan petisi online di change.org yang hingga Jumat 8 Februari 2019, telah menembus 48 Ribu lebih dukungan. Petisi bersama surat keberatan tersebut pada Jumat 8 Februari kemarin telah diserahkan ke pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM.

Besarnya partisipasi publik dalam masalah ini, menunjukkan ada keadilan masyarakat yang tercederai. Artinya, tidak ada alasan lagi bagi pemerintah untuk tidak mencabut remisi bagi Susrama. Tentu kami menuntut sikap politik Presiden Joko Widodo untuk menegakkan keadilan.

Hari ini Presiden Joko Widodo dijadwalkan berpidato dalam puncak perayaan Dirgahayu Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) yang ke 73 di Surabaya. AJI Se Jatim bersama KontraS Surabaya serta sejumlah aktivis dan pers mahasiswa Surabaya perlu menandai momentum ini untuk mengingatkan kembali janji pemerintah.

Kami turun ke jalan, bukan hanya menuntut keadilan bagi Prabangsa, tetapi juga terhadap delapn kasus pembunuhan jurnalis yang tak pernah diungkap. Ketika negara tidak bisa melindungi nyawa jurnalis saat menjalanjan tugasnya, setidaknya negara harus hadir menjamin penegakan hukum.

Kami bentangkan spanduk raksasa sepanjang 10 meter bertuliskan CABUT REMISI PEMBUNUH JURNALIS sebagai bentuk protes sekaligus panjangnya perjuangan menghadirkan keadiln bagi jurnalis Prabangsa.

Untuk itu, kami menuntut agar pemerintah:

  1. Segera cabut remisi I Nyoman Susrama, dalang dari pembunuhan secara sadis AA Gde Bagus Prabangsa. Karena pemberian remisi telah mengusik rasa keadilan bagi keluarga korban dan insan pers.
  2. AJI menolak segala bentuk ancaman terhadap kemerdekaan pers dan kekerasan terhadap jurnalis.
  3. Hentikan praktik umpunitas dengan mengungkap kasus pembunuhan dan kekerasan terhadap jurnalis.

Aliansi Jurnalis Independen (AJI), KontraS Surabaya dan Perhimpunan Pers Mahasiswa Indonesia (PPMI)

Narahubung:

Ika Ningtyas – Korwil AJI Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Jawa Timur (085236705313) Miftah Faridl – Ketua AJI Surabaya (081331880990)